Kamis, 08 Agustus 2013

A. Nisnas Dan Manusia Prasejarah Berdasarkan Teori Darwin Dan Hubungannya



A. Nisnas Dan Manusia Prasejarah Berdasarkan Teori Darwin Dan Hubungannya Dengan Islam

Cuplikan sumber literatur

Kisah Nisnas

Sudah adakah orang-orang terdahulu? - QS. 56:10 (Al Waaqi’ah),
Dan orang-orang terdahulu dari yang dahulu.

Kemanakah orang-orang terdahulu itu? - QS. 54:49 (Al Qamar),
Sesungguhnya Kami menciptakan tiap-tiap sesuatu dengan kadar.

Makhluk serupa manusia - QS. 54:51 (Al Qamar),
Dan sungguh telah Kami binasakan orang-orang yang serupa dengan kamu, maka apakah orang mau mengambil pelajaran?

Apakah ayat-ayat ini bisa disimpulkan untuk bangsa Nisnas? Apakah bangsa Nisnas yang awal berada di bumi adalah bangsa serupa Manusia atau serupa Jin?

Mungkin akan terlintas dalam benak kita sebuah pertanyaan seperti: Mengapa iblis bisa sampai berbaur dengan kelompok malaikat? Dalam sebuah riwayat dikatakan bahwa dahulu, sejak tujuh ribu tahun sebelum diciptakannya manusia, ada dua rumpun makhluk. Mereka adalah jin dan nisnas. Ketika Allah SWT ingin menciptakan makhluk baru, Allah mengangkat tabir-tabir langit dan berfirman kepada para malaikat, ”lihatlah para penghuni bumi dari kalangan makhluk-Ku; lihatlah jin dan nisnas.”

Ketika para malaikat menyaksikan dosa-dosa yang tengah diperbuat jin dan nisnas, para malaikat pun terkejut dan menganggap mereka tak ubahnya seperti monster. Para malaikat berkata,”Wahai Tuhan Engkau Mahamulia lagi Mahakuasa. Mereka itu lemah, eksistensi mereka berlangsung dengan topangan rezeki dari-Mu, namun mereka durhaka kepada-Mu, dan Engkau tidak menghukum mereka. ”Allah SWT berkata, ”Aku akan menciptakan makhluk yang akan menggantikan mereka di muka bumi dan menampilkan dari keturunannya para nabi dan hamba salih maupun para imam yang lurus yang akan Aku tunjuk sebagai penerus di muka bumi. Akan Aku bersihkan bumi-Ku dari Nisnas dan akan Aku buang kau tiran dari kalangan jin yang durhaka, sedangkan (jin lainnnya) Ku-izinkan mereka untuk tinggal di udara dan di seluruh bumi, dan Aku ciptakan satu tabir yang memisahkan jin dan ciptaan-Ku.”1. Kisah itu diriwayatkan oleh Ali bin Ibrahim (shahib Tafsir al-Qummi) yang sanadnya sampai pada Imam Baqir as menukil keterangan Amirul Mukminin. Kisah lengkapnya dapat anda baca di Konsep Tuhan, hal. 294 karya Yasin al-Jibouri

Dari beberapa riwayat dapat disimpulkan bahwa sepertinya iblis dahulu ditugaskan di bumi yang dihuni oleh jin dan nisnas itu. Kemudian sebagaimana yang dicatat oleh Sayid Ali bin Thawus, mengutip sebuah lembaran catatan Nabi Idris as bahwa iblis (yang pada saat itu mungkin masih dikenal dengan nama azazel), memohon kepada Allah agar diselamatkan dari mereka, mungkin karena dia sudah tidak tahan melihat kedurhakaan mereka itu dan meminta supaya dibolehkan berbaur dengan para malaikat. Allah pun mengabulkan permintaannya.

Berikut ini sebuah riwayat dari Ibn Abbas yang dapat memberikan sedikit lebih gambaran akan apa yang dikerjakan iblis sebelum dia durhaka dan menjadi pembangkang, “Yang terdahulu menghuni bumi adalah jin. Mereka menebarkan kerusakan di muka bumi, saling menumpahkan darah dan saling membunuh. Kemudian Allah mengutus iblis, disertai dengan sepasukan malaikat, untuk membinasakan mereka. Iblis dan para malaikat yang menyertainya berhasil menjalankan tugas. Para jin tersebut berhasil dibuang ke pulau-pulau di tengah lautan dan ke gunung-gunung. Kesuksesan ini membuat iblis jadi bangga diri dan angkuh. Iblis berkata, ‘aku telah berhasil mengerjakan sesuatu yang belum pernah berhasil dilakukan oleh siapa pun.’ Allah menyadari perasaan iblis itu, namun para malaikat yang menyertainya tidak menyadari hal itu”.

Dari jauh iblis sudah menampakkan rasa hasutnya, yaitu saat manusia masih dalam proses penciptaan. Sayidina Hasan meriwayatkan dari ayahnya Amirul Mukminin, beliau berkata,’Ketika Allah hendak menciptakan Adam, Ia memerintahkan Jibril supaya mengambil segenggam tanah dari sari bumi yang kemudian dicampur dengan air tawar dan air asin, lalu tersusunlah tabiat-tabiat (kecenderungan manusia), sebelum Dia meniupkan roh ke dalamnya. Jadi Adam diciptakan dari sari tanah dan ditempatkan (di langit) seperti gunung besar. Masa itu iblis masih menjadi penjaga langit kelima, dia masuk ke dalam mulut Adam, dan keluar dari anusnya, lalu dia pukul perut Adam sambil berkata,’untuk apa kamu diciptakan? Andaikan Dia memposisikanmu di atasku, maka aku takkan mematuhimu, adapun kalau Dia memposisikanmu di bawahku, maka aku akan membantumu.’ Tubuh Adam itu pun tinggal di surga selama seribu tahun sampai akhirnya ditiupkan roh ke dalamnya ’”.2

Riwayat serupa yaitu dari Rasulullah SAW saat beliau menjawab pertanyaan Abdullah bin Salam tentang bagaimana Allah menciptakan Adam. Beliau bersabda, “Kepala dan dahi Adam diciptakan dari tanah Ka’bah, dada dan punggungnya dari tanah Yerusalem, pahanya dari tanah Yaman, kakinya dari tanah Mesir dan tanah Hijaz, tangan kanannya dari timur bumi, dan tangan kirinya dari barat bumi. Kemudian Allah menempatkannya di pintu gerbang surga. Kapan pun sekelompok malaikat melewatinya, mereka terkagum dan terpesona melihat keindahan dan postur tubuhnya. Para malaikat itu belum pernah melihat sesuatu yang seperti itu atau bahkan sesuatu yang mendekati keindahannya. Ketika Iblis melewatinya, Iblis melihatnya. Dan Iblis bertanya,’Apa tujuan kamu diciptakan?’ Lalu Iblis memukulnya, namun Iblis menyaksikan bahwa itu berlubang. Maka Iblis masuk ke dalam masuk ke dalam lewat mulutnya, kemudian keluar lewat bagian lainnya. Lalu Iblis berkata kepada malaikat, ‘Ini adalah satu makhluk berlubang yang tak dapat berdiri, juga tak dapat mempertahankan keutuhannya.’ Kemidian Iblis bertanya kepada para malaikat, ’Misal saja sesuatu ini lebih dimuliakan ketimbang kalian, maka apa yang kalian lakukan? ’ Para malaikat berkata, ‘Kami akan menaati perintah Tuhan kami.’ Iblis pun kemudian berkata kepada diri sendiri, ‘Demi Allah! Jika sesuatu ini lebih dimuliakan daripada aku, aku akan menggugat dan menentangnya. Namun kalau aku lebih dimuliakan daripadanya, aku akan membinasakannya’”3

Catatan kecil :
1 Kisah itu diriwayatkan oleh Ali bin Ibrahim (shahib Tafsir al-Qummi) yang sanadnya sampai pada Imam Baqir as menukil keterangan Amirul Mukminin. Kisah lengkapnya dapat anda baca di Konsep Tuhan, hal. 294 karya Yasin al-Jibouri.
2 Bihar al-Anwar, jil. 60. hal. 198.
3 Yasin Jibouri, Konsep Tuhan, hal. 300.

Cuplikan Sumber Literatur
Disebutkan dalam Kitab-kitab bahwa ada orde Mahluk yang menghuni dan menguasai Bumi sebelum Orde Manusia. Konon dikatakan bahwa mahluk tersebut adalah Bangsa Jin dan Bangsa Nisnas. Bangsa Nisnas adalah makhluk hidup pertama di Bumi, mereka hidup satu masa dengan Jin, merekapun hidup satu masa dengan Dinosaurus, apabila anda sering baca-baca pasti anda bisa menemukan hal-hal yang ganjil pada jaman Dinosaurus, hanya ada satu manuskrip di dunia yang sedikit mengupas tentang hal ini, manuskrip ini sekarang tersimpan di suatu chapel di Swedia.

Bangsa Nisnas adalah bangsa yang besar yang musnah jauh sebelum Nabi Adam A.S. diturunkan ke Bumi. Bangsa Nisnas dipercaya hidup jauh di utara Bumi Dekat dengan Kutub Utara. Salah satu kota tempat terdapatnya peninggalan Bangsa Nisnas ini adalah Sbetzbergen, di kota inilah banyak terdapat peninggalan dari bangsa yang telah musnah ini, seperti lukisan-lukisan manusia bersayap ataupun mahluk setengah hewan. Mungkin pada jaman tersebut mahluk-mahluk setengah hewan memang eksis di Bumi ini, bahkan mungkin setelah Bangsa ini musnah sisa-sisa dari mereka yang bertahan dianggap dewa oleh orde manusia. Tak heran di berbagai penjuru dunia kita dapat menemukan berbagai artefak  atau lukisan manusia setengah binatang bahkan di Indonesia sendiri terdapat artefak manusia setengah binatang seperti manusia Garuda.

Di salah satu candi di Jawa Tengah (berbentuk badan manusia dengan sayap dan kepala burung), sama dengan di Mesir dalam lukisan di dalam Pyramid (berbadan manusia berkepala burung). Atau mungkin mitologi dan legenda dahulunya adalah memang kenyataan, seperti Mitologi yunani yang banyak menyebut dan menggambarkan manusia setengah Hewan, atau legenda dari tanah Jawa yang menceritakan manusia setengah hewan (badan manusia kepalanya Anjing yang lazim di sebut Aul), hampir sama dengan Anubis dalam kepercayaan Mesir Kuno.

Sbetzbergen sendiri terletak dekat sekali degan lingkar kutub, disana matahari hanya bersinar sekitar setengah bulan saja dalam satu tahun, jadi selebihnya gelap gulita, kegelapan tersebut hanya diterangi oleh Aurora Borealis. Banyak sekali peninggalan masa lalu yang tidak terlacak disana. Peninggalan-peninggalan masa lalu sebelum manusia menguasai Bumi. Konon dikisahkan bahwa Bangsa Nisnas ini adalah bangsa yang sangat maju. Bangsa Nisnas ini di berikan kemampuan luar biasa, akal dan pikiran mereka jauh melampaui manusia saat ini, satu kelebihan mereka yang sangat luar biasa yaitu mereka mempunyai kemampuan telepati yang sangat hebat, teknologi mereka sangat maju lebih dari teknologi pada saat ini, mereka telah membangun kota-kota yang sangat megah dengan segala teknologi canggih dan tata kota yang sempurna.

Bangsa Nisnas mempunyai postur yang jauh lebih tinggi dari Manusia saat ini, tak heran kuil-kuil dan bangunan yang dibangun oleh mereka begitu besar dan megah. Ras mereka dibagi menjadi beberapa, ada yang sangat mirip dengan manusia namun memiliki sayap, ada yang berbadan manusia berkepala binatang ataupun sebaliknya. Karena kecongkakan, ego dan nafsu, mereka saling berperang antar sesamanya hingga akhirnya bangsa ini dihancurkan oleh Azazel (Azaziel) atas Perintah-Nya, dikarenakan mereka telah lupa atas tugas yang telah diberikan oleh-Nya, hampir semuanya musnah dalam pertempuran dengan pasukan langit yang dipimpin Azazel (Azaziel) yang tersisa hanya sedikit dari mereka dan peninggalan mereka, itupun hanya diketahui oleh manusia-manusia tertentu saja, selain di Sbetzbergen peninggalan merekapun ada di Swedia dan suatu kawasan di Asia.

Dengan kecongkakan, ego dan nafsu mereka terus berperang dengan sesamanya demi memperebutkan wilayah dan kekuasaan, dengan kemampuan akal dan penguasaan teknologi yang luar biasa maju mereka mampu menciptakan segala persenjataan yang melampaui jamannya, mereka telah menciptakan apa yang kita sebut sebagai nuklir, pesawat terbang dan teknik pengolahan dan peleburan logam yang nyaris sempurna (teknik ini ternyata ditemukan kembali di Damascus yang terkenal dengan pedang-pedangnya yang mempunyai ketajaman luar biasa tetapi sayangnya teknik ini kembali musnah dan tidak ditemukan kembali), dengan kemampuan inilah mereka berperang menindas sesamanya dimana yang lemah adalah mangsa bagi yang kuat, bumi hancur lebur dibuatnya, mereka telah melupakan tugasnya sebagai khalifah dimuka bumi ini, karena itulah Allah mengutus ribuan Malaikat yang dipimpin oleh Azazel (Azaziel / sebelum dia diusir oleh-Nya, ret: yaitu iblis yang akan diusir dari surga ) dan ribuan burung-burung neraka (phoenix), melihat kedatangan para pasukan langit, mereka sangat panik, musnahlah segala kesombongan akan pengetahuan dan teknologi yang mereka kuasai, yang ada hanyalah rasa penyesalan atas perbuatan yang telah mereka lakukan, namun terlambat, pasukan langit telah datang dan siap menghancurkan mereka, singkat cerita mereka dimusnahkan dari muka bumi ini untuk digantikan oleh Khalifah yang baru yaitu Adam A.S.

Namun sebagian ada yang dapat Bertahan dan melarikan diri dari serangan tersebut dan mereka pun menyebar untuk membentuk koloni dan membangun peradaban mereka kembali. Sebagian dari mereka yang berwujud manusia setengah ikan melarikan diri ke palung-palung laut yang paling dalam, mereka inilah yang sering kita dengar sebagai putri/putra duyung mereka membangun peradaban mereka kembali di bawah laut dengan kota-kota yang tidak kalah canggihnya dengan kota mereka yang telah hancur sebelumya, sedangkan sebagian dari mereka yang bertubuh manusia setengah binatang dan mereka yang mempunyai bentuk seperti manusia tetapi memiliki sayap saling membantu untuk membangun peradaban baru, mereka berpencar dan berjanji untuk saling membantu dalam membangun peradaban baru, mereka yang mempunyai fisik mirip manusia dan bersayap membangun peradaban dan kota-kota yang sangat megah sekali selama ratusan tahun yang kita kenal sebagai Atlantis.

Sedangkan mereka yang berwujud manusia setengah binatang membangun apa yang kita sebut sebagai Lemuria (Mu), dan terjadilah perkimpoian diantara mereka yang melahirkan makhluk-makhluk jenius yang melampaui jamannya, mereka sudah dapat melakukan perjalanan antar Galaxy, mereka juga telah mampu menciptakan Satelit-satelit pengintai tetapi hanya satu yang tersisa hingga saat ini yang kita kenal sebagai Bulan dan merekapun menciptakan berbagai macam alat-alat perang yang sangat canggih, akan tetapi suasana damai tidak berlangsung lama, mereka kembali pada tabiat dasar mereka yaitu ingin menguasai dan menghancurkan, akhirnya terjadilah peperangan maha dahsyat yang melibatkan persenjataan super canggih yang mereka miliki, maka kembali hancurlah peradaban yang telah mereka bangun dengan susah payah karena ulah mereka sendiri.akhirnya mereka selamat melarikan diri ke planet-planet yang jauh, tapi sesekali mereka mengunjungi bumi tempat kelahiran mereka dahulu untuk menyebarkan pengetahuan yang mereka kuasai. merekalah yang mengajarkan Bangsa Mesir tulisan Hieroglyph, Pyramida, Ilmu-ilmu kedokteran. Mereka jugalah dalang dibalik perang Mahabharata, Nazca Line, Peradaban Inca, Cristal Skull, Vimanas, mereka jualah yang kini kini kita sebut sebgai UFO.

Pada jaman dahulu mereka mendapat panggilan Dewa dengan kendaraan yang mengeluarkan api /cahaya yang sangat terang yang sesungguhnya adalah kendaraan mereka. Mustahil seorang manusia biasa dapat membangun sesuatu yang rumit dan kompleks sama seperti pembangunan Pyramida atau Candi-candi, tidak mungkin manusia jaman dulu dapat membangunya tanpa ada campur tangan dari suatu makhluk yang mempunyai Itelegensia yang sangat tinggi, ini adalah salah satu contoh bahwa mereka masih ada dan mereka ingin diketahui. Sebenarnya sudah pernah ditemukan dan sudah beberapa kali expedisi pergi untuk meneliti artefak-artefak peninggalan bangsa ini, reruntuhan pernah ditemukan oleh beberapa peneliti dari Swedia dan Norwegia, namun semakin mereka tahu semakin mereka bingung dibuatnya, akhirnya mereka ragu untuk meneruskan penelitian dan riset mereka, terlalu banyak hal-hal yang berbenturan dengan keyakinan karena semua yang mereka teliti dapat mengacaukan semua keyakinan dan teori-teori yang ada. Oleh karena itu mereka berpendapat lebih baik hal tersebut dibiarkan menjadi rahasia hingga waktu menjawabnya.

Al Qur'an Surah Al Hijr ayat 27 menjelaskan tentang makhluk sebelum manusia adalah bangsa Jin: "Dan Kami telah menciptakan jin sebelum (Adam) dari api yang sangat panas." (Al Hijr 15:27)

Menurut syariat Islam, manusia tidak diciptakan dibumi, tapi yang diturunkan dimuka bumi sebagai Manusia dan diangkat /ditunjuk Allah sebagai Khalifah (pengganti /penerus) di muka bumi atau sebagai Makhluk pengganti yang tentunya ada makhluk lain yang di ganti, dengan kata lain adalah Adam "bukanlah Makhluk Pertama" dibumi, tetapi ia adalah "Manusia Pertama" dalam ajaran Agama Samawi, dan Allah tidak mengatakan untuk mengganti manusia sebelumnya, tapi pengganti makhluk yang telah membuat kerusakan dan menumpahkan darah dibumi, itu yang menjadi kegusaran para Malaikat.

"Dan (ingatlah) ketika Tuhanmu berfirman kepada Malaikat; "Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di bumi". Mereka bertanya (tentang hikmat ketetapan Tuhan itu dengan berkata): "Adakah Engkau (Ya Tuhan kami) hendak menjadikan di bumi itu orang yang akan membuat bencana dan menumpahkan darah (berbunuh-bunuhan), padahal Kami senantiasa bertasbih dengan memuji-Mu dan mensucikan-Mu?? Tuhan berfirman: "Sesungguhnya Aku mengetahui akan apa yang kamu tidak mengetahuinya." (Al-Baqarah 30)

Cuplikan Sumber Literatur

Kisah umat yang dikutuk

Dan sesungguhnya telah kamu ketahui orang-orang yang melanggar di antaramu pada hari Sabtu, lalu Kami berfirman kepada mereka, "Jadilah kamu kera yang hina." (QS. Al-Baqarah: 65)

Katakanlah, "Apakah akan aku beritakan kepadamu tentang orang-orang yang lebih buruk pembalasannya dari itu disisi Allah, yaitu orang-orang yang dikutuki dan dimurkai Allah, di antara mereka yang dijadikan kera dan babi dan menyembah thaghut?" Mereka itu lebih buruk tempatnya dan lebih tersesat dari jalan yang lurus. (QS. Al-Maidah: 60)

Maka tatkala mereka bersikap sombong terhadap apa yang dilarang mereka mengerjakannya, Kami katakan kepadanya, "Jadilah kamu kera yang hina. (QS. Al A'raf: 66)

Di dalam kitab tafisr Al Jami li Ahkamil Quran karya Al Qurthubi jilid 1 halaman 440, disebutkan bahwa Ibnu Abbas radhiyallahu anhu berkata bahwa orang yang dikutuk menjadi kera dan babi itu tidak hidup kecuali tiga hari saja.

Dan telah jelas bahwa Allah SWT tidak mengubah manusia menjadi kera atau hewan lainnya lalu bisa beranak pinak.

Memang ada bangsa atau suatu kaum yang pernah dikutuk oleh Allah SWT menjadi kera. Keterangan tersebut sejelasnya disebutkan di dalam salah satu firman Allah SWT: Dan sesungguhnya telah kamu ketahui orang-orang yang melanggar di antaramu pada hari Sabtu, lalu Kami berfirman kepada mereka, “Jadilah kamu kera yang hina.” (QS Al-Baqarah: 65)

Maka tatkala mereka bersikap sombong terhadap apa yang dilarang mereka mengerjakannya, Kami katakan kepadanya, “Jadilah kamu kera yang hina.” (SQ Al-A”raf: 166)

Dan benar bahwa mereka termasuk dari kalangan bangsa Yahudi, yang hidup di masa lalu, jauh sebelum masa hidupnya nabi Muhammad SAW. Namun para mufassir sepakat yang dikutuk menjadi kera bukanlah seluruh bangsa yahudi. Hanya sebagian dari mereka saja yang demikian.

Bahkan para mufassir mengatakan bahwa kejadian itu hanya menimpa penduduk suatu desa saja, yang hidup di tepi pantai, di mana mata mencaharian mereka adalah menangkap ikan di laut. Allah telah melarang mereka untuk menangkap ikan di hari Sabtu, karena hari itu adalah hari khusus untuk beribadah.

Namun mereka melanggarnya, karena sengaja Allah menguji mereka. Caranya, justru di hari Sabtu itulah ikan-ikan bermunculan dengan jumlah yang sangat banyak, tapi di selain hari Sabtu terlarang itu, ikan-ikan seolah lenyap dari laut.

Karena itulah sebagian dari penduduk desa itu melakukan kecurangan. Yaitu mereka memasang perangkap pada hari Jumat sore menjelang masuknya hari Sabtu. Pada hari Sabtu mereka tetap beribadah. Dan pada hari Minggu, perangkap-perangkap itu telah dipenuhi ikan. Cara yang mereka tempuh ini tetap dianggap sebuah pelanggaran juga. Dan oleh karenanya, mereka yang melakukannya dikutuk menjadi kera yang hina.

Keterangan ini semakin jelas kalau kita perhatikan ayat-ayat sebelumnya dari ayat tentang kutukan mereka menjadi kera.

Dan tanyakanlah kepada Bani Israil tentang negeri yang terletak di dekat laut ketika mereka melanggar aturan pada hari Sabtu, di waktu datang kepada mereka ikan-ikan mereka terapung-apung di permukaan air, dan di hari-hari yang bukan Sabtu, ikan-ikan itu tidak datang kepada mereka. Demikianlah Kami mencoba mereka disebabkan mereka berlaku fasik. (QS Al-A”rah: 163)

Ayat ini jelas sekali menyebutkan bahwa yang dikutuk menjadi kera bukan semua bani Israel (Yahudi), melainkan sebagian di antara mereka saja. Namun umumnya bani Israel memang tahu kisah tentang ini, sehingga ayat ini meminta kepada nabi Muhammad SAW untuk menanyakan kisah kutukan jadi kera kepada bani Israel.

Bahkan di ayat berikutnya, ada keterangan lebih jelas lagi bahwa tidak semua penduduknya desa itu ikut jadi kera. Sebab ada sebagian dari merka yang tetap masih taat tidak melanggar larangan hari Sabtu. Mereka yang tidak dikutuk jadi kera ini adalah yang memberikan peringatan kepada mereka yang melanggar larangan.

Maka tatkala mereka melupakan apa yang diperingatkan kepada mereka, Kami selamatkan orang-orang yang melarang dari perbuatan jahat dan Kami timpakan kepada orang-orang yang zalim siksaan yang keras, disebabkan mereka selalu berbuat fasik. (QS. Al-”raf: 165)

Nama Desa Tersebut
Kalau kita buka kitab tafir, misalnya Al-Jami” li Ahkamil Quran karya Al-Imam Al-Qurtubi rahimahullah, disebutkan bahwa ada beberapa riwayat yang berbeda dalam menetapkan desa yang dimaksud. Menurut Ibnu Abbas ra., Ikrimah dan As-Suddi, nama desa itu adalah Aylah. Dalam riwayat lain menurut Ibnu Abbas juga, nama desa itu adalah Madyan. Terletak di antara Aylah dan At-Thuur.

Sedangkan menurut Az-Zuhri namanya adalah Thabariyah. Dan Qatadah serta Zaid bin Aslam mengatakan namanya adalah Maqnat, yang terlewat di pantai negeri Syam.
Ke Mana Kera-kera Itu?

Para ulama tafsir berbeda pendapat tentang riwayat selanjutnya kera-kera itu. Ada sebagian ulama yang mengatakan bahwa setelah berubah menjadi kera, mereka pun mati begitu saja dan punah. Sebagian lagi mengatakan bahwa Allah dengan kekuasaan-Nya, mengembalikan lagi mereka ke wujud semula.

Tetapi yang jelas, kera-kera itu tidak berketurunan hingga sekarang ini. Dan yang pasti, tidak semua orang Yahudi dikutuk jadi kera. Sehingga sampai hari ini kita masih menemukan mereka berkeliaran sebagai bangsa laknatullah yang dimurkai, akibat ulah mereka. Bahkan sehari 17 kali kita meminta kepada Allah SWT agar diberi petunjuk ke jalan lurus, tidak seperti orang Yahudi yang dimurkai Allah SWT.

Cuplikan Sumber Literatur

Manusia-manusia Raksasa dan Manusia-manusia kerdil

Abdullah bin Muhammad bercerita kepada kami bahwa, Abdur-Razaq bercerita kepada kami dari Ma'mar dari Hammam dari Abu Hurayrah r.a, dari Rasulullah SAW bersabda: "Allah menciptakan Adam, tingginya 60 hasta" (H.R Bukhari, 8:246).

Dari Abu Hurairah ra. dari Nabi saw., beliau bersabda : “Allah menciptakan Adam, tingginya 60 hasta”. Kemudian Allah berfirman : “Pergilah, berilah salam kepada malaikat itu, dan dengarkan penghormatan keturunanmu”. Adam berkata : “Assalamu’alaikum (Semoga kesejahteraan tetap atasmu)”. Mereka menjawab : “Assalamu’alaika wa rahmatullah ( Semoga kesejahteraan dan Rahmat Allah atasmu) . Mereka menambah wa rahmatullah (dan rahmat Allah). Setiap orang yang masuk surga atas bentuk Adam. Penciptaan itu senantiasa berkurang hingga sekarang”. (Hadits ditakhrij oleh Bukhari).

Pen : 60 hasta = 2700 cm atau 27 meter

Marion County, West Virginia adalah wilayah dimana telah banyak ditemukan beberapa kerangka manusia raksasa yang misterius. Penemuan-penemuan itu sudah berlangsung sejak abad 19. Diantaranya pada 1850, para pekerja yang membongkar dasar sebuah gudang bawah tanah  di   Palatine   menemukan  lubang kuburan yang  berisi dua kerangka manusia yang berukuran besar. Lalu pada 1875, pekerja-pekerja yang membangun sebuah jembatan di Rivesville, sewaktu menggali suatu lapisan tanah liat padat menemukan tiga kerangka manusia raksasa. Kemudian pada 1882, seorang arkeolog bernama F. M. Fetty tanpa sengaja menjumpai sebuah gua, dimana di dalamnya terdapat kerangka manusia raksasa dalam posisi duduk, bersama beberapa artefak batu dan batu api yang berserakan di sekelilingnya. Dan pada 1883, di lokasi yang sama, James A. Faulkner juga menemukan kerangka manusia raksasa.

Dr. Samuel Kramer dari Smithtown yang meneliti temuan tersebut menyatakan bahwa tingginya adalah lebih dari 2,44 meter. Tidak disebutkan, apakah kerangka tersebut berasal dari usia dewasa atau anak-anak. Di Glen Rose, Texas pada tahun 1930-an, ditemukan jejak-jejak kaki manusia berukuran besar yang beberapa diantaranya beriringan dan tumpang tindih dengan bekas jejak dinosaurus. Ukuran jejak terkecil adalah sepanjang 38,1 cm (diduga dibuat oleh manusia bertinggi badan 2,53 meter) dan terbesar adalah sepanjang 54,61 cm (diduga dibuat oleh manusia bertinggi badan 3,64 meter). Sedangkan di Alamogordo, New Mexico, juga ditemukan 13 jejak kaki berukuran besar, masing-masing berukuran panjang 55,88 cm. Jarak antar jejak kaki berkisar antara 1,22 meter s.d 1,52 meter.

Manusia-manusia Kerdil (liliput)
Sejauh ini belum ditemukan bukti kuat tentang adanya Manusia kerdil (liliput). Ihwalnya pertama kali muncul dalam Catatan Taiping Guangji dari era Dinasti Sung (960 - 1279 M), bab 480 dan 482. Diantaranya berisi tentang orang-orang bertinggi badan 3 inci (7,62 cm) namun mampu berjalan dengan kecepatan tinggi hingga hampir seperti terbang. Mereka tinggal di sebuah komunitas negara bernama Heming, yang terletak di wilayah barat laut Lautan Xiuhai.

Pada masa dinasti Wei (386 - 543 M), sembilan orang manusia kerdil bertinggi badan 6 inci telah terbawa hujan dan angin kencang hingga sampai ke pekarangan rumah penduduk bernama Wang Zichong. Lalu mumi manusia kerdil, yang diawetkan dengan lilin, pernah dimiliki oleh penduduk Tiongkok bernama Li Zhangwu. Sedangkan perkembangan terbaru (era modern) di Taman Nasional Merubetiri, Jember (Jawa Timur, INDONESIA), tim yang khusus dibentuk oleh pihak Taman Nasional untuk menanggapi reaksi masyarakat sekitar yang menyatakan pernah menyaksikan manusia-manusia kerdil berhasil menemukan jejak-jejak kaki kecil yang ukurannya tidak lebih besar dari korek api gas. [Ket. Gbr: Perbadingan jejak manusia kerdil dengan korek gas di TN Merubetiri, Jember, JAWA TIMUR].

Sumber:
1.        ___. “A Historical Account of Tiny People in Ancient Chinese Records”. Minghui Int. August 29, 2002.
2.        Cain, David. Serpent Mound Mysteries: Giants in Our Midst?. 1998.
3.        ___. “Aktual: Misteri Manusia Kerdil di Balai Taman Nasional Merubetiri”. Majalah Kartini no. 2085 hal 124-127

Pendapat Penulis :

Apakah relasi/kaitannya antara cerita Nisnas, umat yang dikutuk dan kisah tentang Manusia raksaksa dan Manusia kerdil dengan pembahasan kita “Nisnas dan Manusia Prasejarah berdasarkan teori Darwin dan hubungannya dengan Islam”

Adakah kaitan bangsa Nisnas dengan ditemukannya reaktor nuklir purba, ditemukannya rancangan pesawat kuno yang miirip UFO dengan antigravitasinya dan ditemukannya bekas radioaktif dari perang nuklir dalam kisah Mahabaratha di India, mengingat bangsa ini gemar melakukan huru hara dan kerusakan besar dan melakukan perang besar? Dalam sumber literatur berkaitan kisah bangsa Nisnas, dikatakan bahwa Nisnas tidak berwujud serupa Manusia, karena dalam riwayat/literatur yang ada memberi kesimpulan bahwa Nisnas berasal dari golongan Jin atau sebangsa dengan jenis Jin, sedangkan sumber dari Quran dan Hadist jelas membedakan antara Malaikat, Jin dan Manusia. Dimana Manusia dan Jin diciptakan untuk menyembahNya.

Dan dimana Jin adalah makhluk tidak tampak atau dighaibkan keberadaannya dari pengeliatan Manusia, dengan kata lain dapatkah benda-benda peninggalan jin dapat dilihat secara fisik oleh kebanyakan dari manusia. Apakah tabir ini, penghalangan pengelihatan hanya pada satu sisi Manusia saja, tidak berlaku terbalik juga penghalangan penglihatan dari bangsa Jin ke Manusia.

Hal yang juga perlu diperhatikan bahwa apabila Nisnas yang diceritakan disini sebagai serupa Manusia makhluk ciptaan Allah SWT yang lain dengan konsep kenabian dan konsep Islam tersendiri yang menjadi khalifah awal di bumi sebelum khalifah Manusia, mengapa dalam peninggalan budayanya tidak dihilangkan sama sekali dari bumi hingga bila hasil kebudayaan tersebut terlihat akanlah tercampur pemikiran konsep dari dua jenis peradaban serupa kenabian manusia dan dua konsep dari peradaban serupa Islam. Pertanyaan lain yang timbul adalah bila Nisnas ini adalah bukan dari 7 periode sebelum periode Bapak pertama manusia, melainkan dari periode alam semesta sekarang ini, bukankah seharusnya mereka tidak punah dan harusnya tersisa Nisnas-Nisnas ini untuk mengalami kiamat alam semesta yang sama dengan manusia sekarang, lantas kemanakah gerangan mereka yang serupa Manusia ini? Keluar planetkah? Atau telah tercampur gen mereka dengan manusia sekarang karena perkawinan dimana manusia sekarang hasil kaloborasi dua jenis serupa manusia ini?

Dan bila 7 periode alam semesta tersebut terpisah, tentu alam semesta mereka (Nisnas-Nisnas) dari tiap-tiap 7 periode ini telah mengalami kiamat pula terlebih dahulu termaksud tempat tinggalnya yang serupa bumi, bukan dari bumi dan alam semesta ini, mereka harusnya punah secara keseluruhan. Karena tidak berada di periode alam semesta ke 8.

Namun bila nisnas ini adalah nenek moyang bangsa Jin sekarang tentunya mereka, bangsa Nisnas tersebut haruslah pula akan merasakan kiamat yang sama pula di akhir jaman alam semesta ini dengan jenis derita yang sesuai buat mereka pula. Berarti Nisnas yang punah adalah mirip kepunahan bangsa/suku dari peradaban manusia periode nabi-nabi dimana seperti kisah-kisah umat nabi-nabi terdahulu yang dimusnahkan, kemudian menyisakan bangsa-bangsa/suku-suku lainnya hingga sekarang yaitu jenis Jin-Jin sekarang. "Dan Kami telah menciptakan jin sebelum (Adam) dari api yang sangat panas." (Al Hijr 15:27). Bukankah di dalam literatur diatas ada disebutkan sisa bangsa jin dan nisnas sebelum masa manusia (nabi Adam as) yang dibuang ke gunung-gunung dan pulau-pulau di lautan diijinkan untuk tinggal di bumi dan di udara. Tidak tertutup kemungkinan bahwa nisnas terdahulu yang hidup di bumi sebelum beralih kekhalifahan manusia adalah bangsa Jin juga.

Kisah Mahabaratha sendiri di tulis di dalam Weda adalah kitab dari agama Hindu di tulis pada abad ke-4 SM, berarti dari periode nabi-nabi, risalah Islam mengatakan bahwa 2 nabi terakhir adalah nabi Isa as dan nabi Muhammad SAW, yang diantaranya keduanya tidak ada nabi dan sesudah nabi Muhammad SAW adalah nabi palsu. Bila dihitung berarti masa sebelum 4 s/d 1 tahun sebelum masehi adalah masa dimana ratusan nabi-nabi silih berganti datang, hingga bukan mustahil pembawa agama hindu, pembawa agama Budha, Aristoteles, Kong Hu Cu dan atau manusia-manusia terkenal lainnya sebelum awal tahun masehi adalah bisa jadi salah satunya sebenarnya ada yang menjadi nabi pula, yang dighaibkan dan tidak dikisahkan oleh Allah SWT di dalam nash dan yang hingga jaman sekarang ajarannya menyimpang jauh dari aslinya.

Apakah kisah Mahabaratha ini yang menceritakan kejadian tentang perang nuklir nyata atau hanya fiksi saja? Mengapa di India ditemukan sebuah kawasan yang tercemar radioaktif? Bila kitab ini adalah kumpulan tulisan dari umat-umat sebelumnya, tentu sebelumnya ada literatur dalam bentuk tulisan yang mereka lihat atau ada cerita dari mulut ke mulut yang mereka dengar hingga dapat menuliskannya kembali kedalam kitab Weda dalam kisah Mahabaratha, bila demikian adanya kejadian dalam kitab tersebut adalah kejadian dalam periode nabi-nabi pula, bukan kejadian dalam periode tidak diketahui. Masih menyisahkan tanda tanya benarkah ada perang nuklir dalam periode nabi-nabi berdasarkan bekas radioaktif tersebut? Ataukah hanya kitab ramalan tentang masa depan yang tercampur epic lokal?



Teori Darwin

Bila Nisnas dan hasil peradabannya dikaitkan sebagai Manusia Prasejarah berdasarkan teori Darwin yang bisa diartikan Nisnas di periode tidak diketahui ini adalah Nisnas dari jenis serupa manusia namun juga berwajah dan berbadan serupa kera, maka kita mendapatkan pertanyaan baru adakah teori Darwin itu sebuah kebenaran?, maka penulis bercoba mengasumsikan berdasarkan pada nash, dimana ada menjelaskan riwayat tentang adanya umat manusia yang di kutuk oleh Allah SWT yang menyerupai kera dan babi, bila diikuti lebih jauh umat yang dimaksud yang dikutuk ini salah satunya adalah umat dari bangsa Yahudi, sementara umat Yahudi yang kita tahu diantara 12 suku Yahudi ada 10 suku yang hilang, mungkinkah salah satunya adalah dari suku-suku yang hilang ini dan yang lainnya akan menjadi cikal bakal Yajuj dan Majuj (ada literatur cendikiawan muslim yang memperkirakan Yajuj dan Majuj adalah keturunan bangsa Yahudi yang hilang tersebut dan ini berkenaan pula pada peralihan periode diktator ke periode Islam akhir jaman).

Penulis ingin menjawabnya berdasarkan asumsi-asumsi yang ada dan apakah ini sesuatu yang sengaja disembunyikan oleh segelintir manusia, bahwa bilakah para arkeolog pernah mencari sisa-sisa peninggalan umat yang dikutuk ini, yang dulunya tinggal didekat kawasan pantai bernama desa Aylah atau desa Madyan, Terletak di antara Aylah dan At-Thuur yang berlatar belakang keahlian sebagai nelayan ini. Kemungkinan para arkeolog ini menemukan bagian kerangka Manusia Prasejarah mereka, Manusia yang menyerupai kera dan sungguh gen Manusia kera ini akan mendekati gen Manusia modern. Asiknya lagi akan ditemukan hasil peradaban (artefak) mereka pula di sekitar daerah tersebut yang nanti dibilang artefak Manusia Prasejarah (kera berjalan) yang padahal adalah artefak saat mereka masih jadi manusia. Hanya 3 hari mereka menjadi kera dan mati. Sementara itu adakah arkeolog yang menemukan kerangka Manusia yang menyerupai babi pula? Tentu akan membuat heboh bahwa seandainya ditemukan pula Manusia Prasejarah yang menyerupai babi, akan terasa susah urutan Manusia Prasejarah dari kera berjalan ke Manusia modern dari teori Darwin menjelaskannya.

Di dalam literatur Islam banyak yang menjelaskan umur umat tersebut setelah dikutuk lalu kemudian mati berlangsung selama 3 hari dan tidak sempat untuk menyebar ke kawasan-kawasan lainnya di dunia. Ini berarti timbul pertanyaan, arkeolog telah menemukan di beberapa kawasan dan benua berbeda tentang Manusia Prasejarah berdasarkan teori Darwin ini tentulah kerangka yang seharusnya berbeda-beda pula asal usulnya dan bilakah kerangka-kerangka yang diakui tersebut adalah umat yang dikutuk berarti akan menggugurkan nama Manusia Prasejarah karena pasti Manusia Prasejarah ini adalah bagian umat Manusia sejarah dari periode Nabi-Nabi, berarti pula banyak hal menjadi tambah rancu pula. Namun bukankah umat yang dikutuk ini tidak sempat menyebar ke lain daerah atau bersembunyi ke kawasan baru atau tertutup yang tidak terjangkau Manusia normal termasuk bersembunyi ke gua-gua dan atau memencilkan diri di pulau-pulau, karena malu dilihat manusia normal lainnya dan bukankah mereka hanyalah dari satu umat saja dan tentu dari satu massa (waktu) saja jadi tidak dapat menjelaskan kerangka-kerangka yang ditemukan dikawasan lainnya dan yang berbeda waktu pula hadirnya.

Katakanlah, "Apakah akan aku beritakan kepadamu tentang orang-orang yang lebih buruk pembalasannya dari itu disisi Allah, yaitu orang-orang yang dikutuki dan dimurkai Allah, di antara mereka yang dijadikan kera dan babi dan menyembah thaghut?" Mereka itu lebih buruk tempatnya dan lebih tersesat dari jalan yang lurus. (QS. Al-Maidah: 60)

Seperti yang dijelaskan diawal tulisan bahwa makna tersirat nash bisa lebih dari satu, makna bagian dari ayat ini dapat pula bermakna “jenis pembalasan yang lebih mengerikan dibandingkan pembalasan untuk orang fasik/munafik atau juga salah satu jenis balasan dari orang yang berbuat fasik dan munafik dengan dikutuk menjadi serupa binatang entah sifatnya atau fisiknya atau kedua-duanya”, atau “Manusia yang sifatnya dijadikan seperti sifat-sifat alam dari kera dan babi” atau pula “Manusia yang di kutuk berfisik dan berwajah menyerupai kera dan babi” dan makna lainnya, bisa jadi semua benar, bisa pula salah satunya salah, bahkan bisa jadi mengandung makna lain pula yang benar. bila dikontekkan dengan Manusia yang dikutuk berfisik dan berwajah menyerupai kera dan babi, dapat dimaknai secara tersirat pula makna bagian ayat ini pula “orang-orang yang lebih buruk pembalasannya”, “di antara mereka”,  “mereka lebih buruk tempatnya” dan “lebih sesat dari jalan yang lurus”. Makna lain yang terkandung adalah bahwa ada beberapa Manusia, menyatakan jumlah (sebagian atau sebanyak orang-orang di dalam suatu suku atau beberapa kaum/suku/umat) yang dikutuk oleh Allah SWT, dimana ada yang diserupakan kera saja, diserupakan babi saja, atau diserupakan kedua-duanya. Orang-orang ini bertempat tinggal buruk (lebih sesat dari jalan yang lurus) dan susah ditemui dari tempat yang biasanya dilalui manusia umum, salah satu tempat persembunyian mereka itu adalah goa-goa, puncak-puncak gunung yang terjal dan hutan rimba yang tertutup.

Apakah dapat bermakna seperti ini, namun penulis sarankan anda bertanya kepada ahlinya. (pemaknaan asalnya sebenarnya tentang balasan buruk buat orang-orang yang melebihi fasik dan munafik atau orang fasik dan munafik itu sendiri, pembalasan ini bukan hanya bisa di dapat di dunia dengan menjadikan mereka seperti kera dan babi dalam bentuk fisiknya juga atau pembalasan berupa menjadikan sifat/watak mereka juga akan bisa menjadi seperti watak kera dan babi dalam akhlaknya, sehingga bila demikian ditanamkam ke hati mereka agar condong menjadi menyembahan sesuatu hal di dunia dengan variannya yang bermacam-macam dalam kesyirikan, kesesatan ini akan sangat jauh dari kebenaran hakiki dan balasan di akhirat adalah tempat yang termasuk paling buruk/dalam di neraka).

Penulis memberi dua makna, yang satu makna utama sedang yang lain adalah sekedar makna teks untuk salah satu petunjuk tersirat, penulis percaya bahwa makna teks dari nash meskipun itu terjemahan saja kadang dalam kenyataan adalah bisa menjadi sesuatu petunjuk fakta/kebenaran di lapangan juga, banyak contoh teks nash yang menyatakan fakta kejadian/peristiwa, sistem, metode, petunjuk tempat, dsb. secara teks di lapangan yang terbukti benar (tugas saint yang menterjemakan hal ini), penulis percaya satu ayat nash bisa dapat berdiri sendiri, juga dapat melengkapi dengan ayat sesudah dan sebelumnya, dan juga dapat saling mengisi dengan ayat, surat dan jus yang lainnya. Bukankah kandungan Quran itu semesta alam tentu makna-maknanya semesta alam pula.

Jadi pada periode nabi-nabi banyak kaum yang dimusnahkan dan banyak pula kaum yang di kutuk, namun hanya beberapa saja yang diceritakan di dalam nash sebagai contoh, pelajaran, hikmah dan perbandingan/acuan. Bila ini sebuah kebenaran maka tentu di beberapa kawasan lain akan di jumpai manusia yang dikutuk meyerupai kera tersebut dan ini terjadi di jaman manusia sejarah (periode nabi-nabi) bukan jaman prasejarah. Pertanyaan lainnya: mungkinkah jaman nabi Adam as adalah milyaran tahun yang lalu? Bila tidak apakah Tengkorak Purba Berlubang bekas di Tembak itu adalah kera asli dan pengaruh alam yang menyebabkan? Atau disebabkan Nisnas Allien, ataukah karena perpindahan waktu?

Masih ingatkan Anda akan penemuan jembatan penyeberangan berusia 30-15 ribu tahun lalu yang di buat pasukan kera Hanoman yang di pimpin Sri Rama menuju ke Alengka, bila ini sebuah kebenaran sejarah, apakah pasukan kera ini adalah cucu-cicit salah sebuah umat yang di kutuk ataukah satu masa salah satu dari umat/bangsa yang dikutuk itu sendiri? Dari masa jauh sebelum atau sesudah bangsa yang dikutuk tersebut dan mengapa mereka bisa berkembang, tidak mati 3 hari kemudian setelah mengalami kutukan tersebut?

Dan apakah gambaran pada peninggalan dari peradaban Mesir kuno, Manusia berwajah anjing juga merupakan gambaran dari individu-individu atau bangsa-bangsa/kaum-kaum yang di kutuk pula menyerupai anjing namun masih mempunyai kekuasaan dalam masyarakat peradaban Manusia normal, demikian pula Manusia dengan kemiripan binatang lainnya apakah hasil dari kutukan tersebut pula ataukah transformasi dari bangsa Jin (Nisnas di bumi yang serupa Jin) yang tersisa, benarkah bangsa Jin (Nisnas di bumi yang serupa Jin) menyerupai berwajah binatang.

Mengenai bangsa Nisnas ini, penulis tidak  berani mengambil kesimpulan yang pasti berkenaan kaitannya dengan sudut pandang Islam, karena literatur/riwayat ini, penulis tidak tau seberapa sahih, perlu reverensi dari sejarawan Islam dan literatur buku-buku Islam yang ada.  Tapi penulis akan mencoba menjawab dengan melanjutkan asumsi yang ada

Untuk menggugurkan teori Darwin terhadap evolusi kera ke manusia, hingga jelas bahwa kerangka-kerangka tersebut adalah kerangka manusai sejarah (periode nabi-nabi), Penulis menyarankan untuk bagian anda ahli arkeologi :

  • menyelidiki dan menemukan daerah dan peninggalan kaum yang dikutuk tersebut
  • meneliti gen mereka dan hubungannya dengan gen manusia sekarang, juga termasuk gen yang menghubungkan ke kaum yahudi, apakah ada kesinambungan
  • mengambil acuan perbandingan gen untuk membedakannya dan menyamakan dengan kerangka serupa yang mirip kera (manusia prasejarah lain yang berbeda jenisnya), apa banyak perbedaan
  • membandingkan dengan gen dari kera dan monyet asli, sebab bukan mustahil evolusi monyet dan kera asli telah terjadi jutaan/milyaran tahun lalu pula, dimana variannya ada yang sangat besar dari jaman sekarang, dan disalahartikan hingga dianggap dalam teori Darwin masuk sebagian dari evolusi kera ke manusia, padahal bukan rangka manusia melainkan rangka kera asli
  • menemukan rangka manusia yang menyerupai babi

bersambung...

Bila ingin membaca lebih lanjut ebook ini, Klik tulisan ini untuk kembali ke-link-link di daftar isi

Anda sedang membaca artikel tentang A. Nisnas Dan Manusia Prasejarah Berdasarkan Teori Darwin Dan Hubungannya dan anda bisa menemukan artikel A. Nisnas Dan Manusia Prasejarah Berdasarkan Teori Darwin Dan Hubungannya ini dengan url http://manfaatputih.blogspot.com/2013/08/a-nisnas-dan-manusia-prasejarah.html, anda boleh menyebarluaskannya atau mengcopypaste-nya jika artikel A. Nisnas Dan Manusia Prasejarah Berdasarkan Teori Darwin Dan Hubungannya ini sangat bermanfaat bagi teman-teman anda, namun jangan lupa untuk meletakkan link A. Nisnas Dan Manusia Prasejarah Berdasarkan Teori Darwin Dan Hubungannya sebagai sumbernya.

8 komentar:

ronym mengatakan...

ada interpretasi yang ketiga dari manusia kera dan babi
.
jika hipotesis mengatakan manusia dahulu mempunyai intelejensi yang tinggi
mampu membuat pesawat, nuklir, dsb ( seperti sekarang )
kemungkinan besar mereka memiliki kemampuan dalam Biotechnology
.
ya... teknologi rekayasa genetika
teknologi kloning ( menumbuhkan janin hewan / manusia / makhluk rekayasa genetik ) pada rahim manusia
teknologi transplantasi jaringan antara dua makhluk yang berbeda
contoh eksperimen menumbuhkan telinga manusia pada tikus... dengan tujuan telinga yang dihasilkan dapat digunakan untuk menggantikan telinga manusia yang misal cacat karena kecelakaan
.
hasil akhir dari "rekayasa genetika", jika dipandang secara sekilas memang mirip monster
kadang saya berfikir, bentuk "kutukan" Allah tidak selalu seperti "magic" atau "sulap" yang terjadi secara seketika tanpa sebuah proses ilmiah tertentu
( ya... ada juga sih kasus yang mirip "kutukan beneran"... contoh legenda malin kundang... atau isu seorang ibu yang mengutuk anaknya jadi ikan pari karena menendang ibunya saat sholat )
.
setelah saya mempelajari Biotech, Nanotech, Quantum Physics
yang semuanya menghasilkan output aneh-aneh dan spektakuler
( jangan kaget kalo nantinya Dajjal punya teknologi "time travel" alias perjalanan antar dimensi... atau bisa berpindah tempat secepat kilat / teletransporter... karena menguasai Quantum Physics )
.
sains... disatu sisi adalah "berkah"
namun disisi lain bisa mirip dengan "kutukan" manakala menghasilkan makhluk-makhluk "mutant" akibat rekayasa genetik
ataupun bisa jadi "bencana" misal karena ditemukannya Bom Atom
( melahirkan peperangan yang mengerikan dan destruktif sebagaimana digambarkan di kisah Mahabharata )
.
baik... bagaimana dengan manusia babi ?
penelitian ilmiah mengungkapkan bahwa DNA babi sangat mirip dengan DNA manusia
( hal ini sudah banyak disinggung )
.
namun bagaimana jika ditarik hipotesis lain ? ( ingat... orang Yahudi berintelegensi tinggi )
misal ...bisakah DNA manusia digabungkan dengan DNA babi ?
.
Pertanyaan diatas mungkin bagi kita akan terasa janggal karena tidak ada motif yang logis
namun jika pertanyaannya dilanjutkan menjadi
untuk mensimulasikan kondisi biologis manusia ( sebagai simulator )
agar ilmuan dapat meneliti pengaruh virus atau penyakit tertentu yang menyerang manusia
namun tanpa bereksperimen langsung pada manusia
ya... dibuatlah "simulator" berupa makhluk "mutant" hasil rekayasa genetika DNA manusia + babi
.
untuk apa ?
misal untuk mencari obat dari virus dan penyakit tertentu ( contoh kanker, virus )
hmmm... virus flu babi ?... coincidence ?
.
jika contoh diatas mungkin terlalu asing ditelinga kita
baiklah... saya akan memberi contoh yang lebih sederhana
pernah membedah tikus atau katak sebagai "kelinci percobaan" dalam pelajaran biologi ( SMA / perguruan tinggi ) ?
guru / dosen kita mungkin akan berkata... untuk meneliti anatomi tubuh hewan tersebut
namun tahukan kita ... sebenarnya ada alasan ilmiah yang jauh lebih rumit dari itu ?
.
nah kebetulan sekali ada hadits yang menyinggung tentang manusia zaman dulu yang dikutuk jadi tikus
( hadits Bukhari 54:524 dan Sahih Muslim 7135, 7136 )
.
secara biologis ternyata tikus mirip dengan manusia
( begitu juga dengan babi dan kera )
sebagai contoh ada jenis kanker tertentu yang menyerang tikus... ternyata menyerang juga manusia
ada virus yang menyerang kera... juga menyerang manusia ( di afrika pernah digemparkan dengan virus ini... klo tidak salah namanya virus ebola )

ronym mengatakan...

ralat...
ada kanker tertentu yang menyerang manusia...
ternyata efeknya sama jika menyerang tikus
.
sehingga ilmuan bereksperimen mencari obat untuk kanker
dengan menguji coba obat tersebut pada tikus terlebih dahulu
jika sukses... dapat dilanjutkan dengan uji coba ke manusia

Muhammad Yusuf mengatakan...

Saya percaya dengan penciptaan, bahwa Adam dalam bentuk manusia sama dengan manusia sekarang mungkin saja bedanya masalah besar tubuh, umur dan tinggi berbeda dengan yang sekarang juga setelah Adam, turunannya melalui proses air mani. Yahudi datang dari salah satu jenis ras dari bank ras ditubuh Adam. kemiripan DNA bukan berarti manusia campuran babi dari hasil kloningan bangsa manusia peradaban awal (Adam s/d Nuh), bisa saja teknologi canggih bangsa awal cuma satu dua saja dalam bidang tertentu. manusia dan binatang masing-masing terpisah secara sunatullah, kecuali adanya kutukan dari Allah yang dapat merubah sunatullah-Nya tersebut. maka untuk agar sewaktu-waktu kehendakNya terjadi "kutukan" telah disiapkan DNA manusia yang mirip-mirip DNA babi, biar terlihat tanda-tanda kuasa Tuhan bahwa Ia bisa saja mengutuk seseorang berdasarkan dekatnya DNA tersebut dengan kata 'Kun". bisa saja bila Allah berkehendak manusia tidak mampu mengamati secara ilmiah proses terjadinya kutukan, itu hak absolut Allah, dan atau bila Allah menginginkan manusia mampu mengamati proses yang memungkinkan kutukan dapat diamati secara ilmiah seperti taunya manusia DNA mirip tersebut, lantas apakah itu akan membawanya kepada keimanan atau memakai tekniknya untuk hal-hal lain. wallahu a'lam

Muhammad Yusuf mengatakan...

Yahudi pun dimasa lalu juga banyak terdapat nabi-nabi dan orang-orang yang sholeh, jadi tidak layak kecerdasan tinggi Yahudi karena mutant dari masa lalu, seluruh manusia sebenarnya sudah diciptakan dengan kecerdasan yang luar biasa, cuma banyak yang nga sadar saja hal itu, juga banyak hal luar yang mempengaruhi seperti faktor mental, lingkungan bermain, hobby, tekad, dsb.

kemungkinan rupa kemampuan dan keajaiban Dajjal (dalam sosok) tidak dapat dijelaskan oleh saint, soalnya klo dapat diterjemahkan saint susah ntar cari pengikut dia, nga ada efek dasyat selayak jadi tuhan-tuhanan dong. namun ya bisa juga karena faktor teknologi tinggi milik pribadinya seperti ironman yang punya kecerdasan, prasarana dan sarana teknologi dan finansial tinggi buat dirinya sendiri itu hingga mampu jadi superhero.

perjalanan antar dimensi, time travel, hipotesa mendekati mimpi, teleportasi atau cuma percepatan jarak bukan waktu sih mungkin saja. masa dajjal masih ada batasan ilmu, masa kiamat may be z lebih diatas tapi tetap ada batasan ilmu. persentase besar saya masih batasan berpendapat seperti ini. saya masih memisahkan saint dalam jangkauan dan saint dalam mimpi. terlalu banyak pariable pendukungnya belum ditemukan atau belum terlihat jelas cikal bakalnya. dark energy z belum tahu, belum lagi penyususun dark energynya trus materi lain pembantu daya tariknya, belum lagi maslah ketahanan fisik manusia, dsb. buraq mah lain ceritanya, atau hal lain yang terkhusus kehendak Allah.

bila pun dikatakan ada makhluk sebelum manusia (bukan yang dimaksud jin periode ini) penghuni bumi periode alam semesta lalu, pastilah bumi dengan alam semesta dahulu tersebut dikiamatkan seluluhlantaknya dan tidak menyisahkan apa-apa bekas-bekas mereka dan peradaban mereka, sebagaimana bumi kelak akan dihancurkan dan dikembalikan menjadi berbentuk putih saat akhir manusia sekarang, matahari sangat dekat sekali. namun apakah bumi dan matahari yang sama atau tidak, saya tidak tahu. jadi tidak ada gen turunan mereka tersebut akan tercampur dengan periode alam sekarang demikian pun produk budayanya.

QS. Ibrahim ayat 48: “(yaitu) pada hari ketika Bumi diganti dengan Bumi yang lain dan (demikian) pula langit dan mereka (manusia) berkumpul (dipadang mahsyar) menghadap Allah yang Maha Esa lagi Mahaperkasa”

Ini adalah janji Allah yang terwujud ketika menjanjikan bahwa bumi akan diganti. Bumi tidak seperti yang sudah akrab kita injak sekarang. Tidak juga sifatnya yang sudah kita kenal sekarang. (Ibnu Katsir)

Berdasarkan hadist shahih Rasulullah saw bersabda “Kelak pada hari kiamat manusia akan dikumpulkan diatas lapisan Bumi yang putih berdebu seperti bulatan sumsum. Tidak ada sedikitpun penunjuk jalan untuk siapapun “

wallahu a'lam

Muhammad Yusuf mengatakan...

berdasarkan kisah pemuda kahfi dengan asumsi nash ini kekaitannya dengan teori relativitas waktu, pergerakan kekanan dan kekiri hingga terjadi penguluran waktu atau panjang dan pendek bayangan seperti bila menggoyang telunjuk kiri kanan yang ditengah akan hilang karena hampir transparant dan bisa disaksikan bayangan tersebut dari sorot cahaya, ditutupnya pendengaran mereka agar tidak ada efek merusak karena suara mendekati kecepatan cahaya tersebut. maka batasannya adalah usia tetap muda namun waktu tetap maju dan mereka tidak mundur dalam waktu, malahan tetap maju 309 tahun dengan tetap usia muda yang mereka anggap tidur sebentar saja tapi heran lihat anjingnya telah menjadi tulang belulang, karena hampir transparant kadang-kadang pergerakannya ditengah dan kelihatan diujung-ujung saja agak jelas maka akan menakutkan yang melihat pada waktu itu. jadi time travel bisa ke masa depan bukan undur kemasa belakang, dalam nash juga ada contoh 2 batasan 1000 tahun dan 50000 tahun dalam sehari jadi demikian juga batasan kecepatan manusia, bilapun mereka mendapatkan kecepatan cahaya tapi ini juga masih batasan kecepatan, sepertinya akan masih ada energi yang tidak dapat dilewati/membatas dari +1 ke 0 ke -1, tersangkut diantara 0 keatas saja. kemungkinan air langit / dark metter maka serupa dapat dicontohkan seperti itu jadi transparant karena itu disuruh lihat dari sinar matahari pada waktu ujung-ujungnya pagi dan petang baru kelihatan sedikit.

langit yang disifati jaring/rajutan, menggambarkan dark energy, yaitu seperti matahari punya 800 lebih jalur ikatan daya tarik menarik gravitasi, diumpamakan 1 ikatan jaring benda-benda angkasa putus dengan meledaknya satu benda angkasa dari ikatan rajutan tersebut maka benda-benda langit seputarnya yang lain otomatis bergerak mencari ikatan-ikatan sambungan gravitasi-gravitasi yang terputus itu, merombak daerah kedudukan awalnya benda-benda angkasa yang memiliki ikatan titik hilang itu merajut kembali jaring-jaringnya, ini bukan pembuktian bahwa langit masih mengembang dengan tambah cepat tapi karena benda-benda seputarnya itu mencari rajutannya kembali agar terikat pada banyak jalur rajutan/jaring menggenapi jalur rajutan yang harus ia miliki yang ilang karena meledaknya satu benda angkasa, jadi klo pesawat kya lift dari satu benda angkasa yang memiliki ratusan ikatan daya tarik menarik, dengan menyesuaikan tarikan satu jalurnya akan mempercepat perjalanan pesawat itu satu kemudahan dari dark energy.begitupun kemungkinan Dajjal memanfaatkan antigravitasi ini di bumi dan memakai kecepatan arus bainniyah

caba tanya saintis bila ada bintang hidup atau bintang mati (supernova) apa jalinan rajutan ini bolong saja kaya jaring nelayan yang bolong titik sambungan jaringnya atau karena gravitasi ikatan yang banyak benda-benda tersebut akan membuat menyusun ulang formasinya?

mengapa bumi berada/mengantung ditempat yang tergelap?

38. Ataukah mereka mempunyai tangga (ke langit) untuk mendengarkan pada tangga itu (hal-hal yang gaib)? Maka hendaklah orang yang mendengarkan di antara mereka mendatangkan suatu keterangan yang nyata. Ath Thuur

44. Jika mereka melihat sebagian dari langit gugur, mereka akan mengatakan: "Itu adalah awan yang bertindih-tindih." Ath Thuur

namun tidak tahu apa bisa seperti itu, bagian ini sih hanya karangan saya saja.

Wallahu a'lam

pelangsing wsc biolo asli mengatakan...

yang jelas kita tak perlu mengetahuinya

obat kholesterol jamkho mengatakan...

di Alquran tak di riwayatkan tentang makhluk hidup sebelum nabi adam

SMSF SENGKANG mengatakan...

Semua pada ngaco...termasuk penulisnya pada bersandar sama logika jongkok maupin terbalik,,, mungkin jga kalianlah generasi kera dan babi itu yg mencari pembenaran atas tingkah laku nenek moyang kalian dimasa lampau

Posting Komentar

Beri Komentarmu disini!

Download Ebook LINK

.......................................................

MAU BACA LEBIH LANJUT
KLIK DAFTAR ISI DISINI

atau

Mau Download EBOOK ini

klik LINK ini :


Anda bisa download ebook ini di sini :

Pembahasan Tuntas Peradaban Manusia dari awal hingga akhir full Final.pdf

LINK 1 - ZIDDU

LINK 2 - 4SHARED

Surat Al Kahfi diantara Nubuat Nasrani versus Nubuat Islam.pdf

LINK 1 - ZIDDU

LINK 2 - 4SHARED

.......................................................

DAFTAR ISI

Daftar Isi :






















































Pembahasan Beberapa Hal Penting:

























































7. Periode Zaman Kiamat/Zaman Peradaban Manusia Akhir Yang Tidak Mengenal Islam









Di dalam penulisan ini ada beberapa penjabaran baru yang belum pernah terlihat di dalam tulisan peneliti lainnya, Semoga hal ini bermanfaat untuk menambah kemanfaatan buku ini.


Bantinglah Otak Untuk Mencari Ilmu Sebanyak-Banyaknya Guna Mencari Rahasia Besar Yang Terkandung Di Dalam Benda Besar Yang Bernama Dunia Ini, Tetapi Pasanglah Pelita Dalam Hati Sanubari, Yaitu Pelita Kehidupan Jiwa. (Al- Ghazali)




Hak Cipta oleh M. Yusuf . Diberdayakan oleh Blogger.